Info Wisata Atraksi Presean Lombok - NesiaNet

Info Wisata Atraksi Presean Lombok

Info Wisata Atraksi Presean Lombok
Info Wisata Atraksi Presean Lombok NTB


Peresean, Tradisi Pertarungan Dua Prajurit yang Berasal dari Adat Suku Sasak di Lombok

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Peresean, Tradisi Pertarungan Dua Prajurit yang Berasal dari Adat Suku Sasak di Lombok", Klik untuk baca: https://regional.kompas.com/read/2022/03/09/143700378/peresean-tradisi-pertarungan-dua-prajurit-yang-berasal-dari-adat-suku-sasak?page=all.

Peresean, Tradisi Pertarungan Dua Prajurit yang Berasal dari Adat Suku Sasak di Lombok Halaman all
di Lombok mengenal sebuah tradisi berupa pertarungan yang disebut atau perisaian.

Tradisi peresean dilakukan oleh dua orang pria dari yang bertarung layaknya gladiator.

Menjadi tradisi yang terdengar mengerikan cukup menarik, penonton juga harus memiliki nyali untuk melihat pertunjukkan ini.

Tradisi Lombok
Dilansir dari laman rri.co.id, tradisi yang dilakukan oleh masyarakat Suku Sasak di Lombok, Nusa Tenggara barat ini masuk ke dalam jenis pertunjukan seni tari daerah.

Penari disebut pepadu yaitu orang yang akan mengadu kekuatan dalam arena pertarungan peresean.

Pepadu akan diberi senjata berupa rotan yang disebut penjalin sebagai alat pemukul, dan sebuah tameng perisai berbentuk persegi yang bernama ende.

Dikutip dari laman resmi disbudpar.ntbprov.go.id, para pepadu hanya akan mengenakan celana yang dibalut dengan kain penutup khas Lombok dan mengenakan ikat kepala.

Keduanya pun tidak mengenakan baju atau atasan dan hanya akan bertelanjang dada.

Para pepadu akan mulai beradu kekuatan dengan iringan suara musik tabuhan dengan diawasi oleh seorang wasit peresean yang dikenal dengan nama pekembar.

Terdapat dua pekembar yang berada pada suatu peresean yaitu pekembar sedi di luar arena dan pekembar tengah di tengah arena.

Jika salah satu pepadu mengeluarkan darah maka akan dianggap kalah, sehingga pemenang bisa langsung ditentukan.

Sementara jika dalam lima ronde belum ada pepadu yang kalah, maka keputusan siapa pemenangnya berada di tangan para pekembar.

Sejarah Tradisi Peresean
Dua pemain peresean (pepadu) bertarung dalam kesenian tradisional presean di Desa Ende, Lombok, NTB, Minggu (26/11/2017).
Sejarah ternyata tidak sekadar menjadi aksi adu kekuatan namun memiliki nilai-nilai dan maksud tersendiri.

Selain sebagai bagian dari pertunjukan, sejarah peresean Suku Sasak tak lepas dari maksud dilaksanakannya tradisi ini pada zaman dahulu.

Dirangkum dari laman bobo.grid.id, terdapat dua alasan yang mendasari dilakukannya tradisi peresean.

Pertama adalah untuk menyeleksi para prajurit di masa berdirinya Kerajaan Lombok.

Para pemenang peresean inilah yang dianggap sebagai kandidat terkuat dan dipilih sebagai prajurit.

Kedua adalah sebagai tradisi untuk meminta hujan yang dilakukan pada bulan ke-7 kalender Suku Sasak.

Hal ini karena ketika pepadu meneteskan darah ke tanah maka dipercaya bahwa hujan akan turun pada saat itu juga.

Pergeseran makna peresean dari seni bela diri menjadi pertunjukan seni tari memang terjadi, namun hal ini tidak mengurangi makna tradisi ini secara keseluruhan.

Sumber:
bobo.grid.id 
pesonaindonesia.kompas.com 
rri.co.id 
disbudpar.ntbprov.go.id 
antaranews 




EmoticonEmoticon